diyas journal

a story, a poem, and a whatever

Di Kosan Baru….

Wuih udah lama juga gak nyampah disini…

Nyampah ah…

WOY MANA CERITA NYA !!!

Oh iya, sabar bang, bencong juga belom dandan udah buru buru aja…

Jadi semua ini berawal ketika gue menempati sebuah kosan baru di bilangan Jakarta Selatan, kenapa baru? karena gue sebelum nya gak ngekos disitu. Lah kok sebelumnya gak disitu, ya karena sebelumnya gue ngekos di depan kosan yang sekarang. Jadi kosan dulu sama kosan sekarang depan depanan gitu. Lah kok depan dep…. BERISIK !!! BANYAK BACOT AH !!!

Oke lanjut, genap sebulan gue menempati kosan baru, yang lumayan cukup bersih dan rapih. Dan yang utama adalah ada nya fasilitas yang sangat berguna bagi manusia kayak gue yang gak bisa cuci-setrika. Ya menurut gue, setrika adalah pekerjaan tersulit di dunia. pernah hampir 2 jam nyetrika kemeja masih aja gak licin licin, malah jidat aja makin licin kesini-kesini.  Dengan ada nya fasilitas cuci-setrika ini, jadi membebaskan gue dari kekhawatiran besok pake sempak apa gak.

Nah, tibalah pada hari itu. Hari dimana gue lagi gak enak badan, dan hanya bisa berbaring lucu di kamar.  Tibalah saat siang hari, yang pastinya butuh makan siang, karena laper. Disaat darurat seperti itu males dong, harus nyari warteg sana sini, untung ada makanan kebanggaan orang Indonesia di saat darurat, yaitu Indomie (bukan promo).

Keluar kamar dengan santai dan berjalan menuju dapur, gue dikagetkan oleh sekelompok orang yang ngobrol dengan volume setaraf dangdutan di kampung. Dan dengan logat yang tidak asing lagi berasal dari sumatera. Mereka lagi asik mengisi formulir buat ngekos disitu. Ya, di kosan gue kalo mau ngekos disitu kudu ngisi formulir, semacam data diri gitulah.

Dan ketika gue lagi asik nyeduh mie instan, salah satu orang yg berjenis kelamin cewek manggil gue, usia nya kira-kira seumuran anak SMU atau Mahasiswi gitu lah.

“Bang, kesini lah kau. Ada yang mau aku tanya pada kau” dengan logat Sumatera yang kental.

“Abang kerja dimana?”

Dan gue jawab gue kerja di situ, menunjuk gedung bank di depan yang keliatan kalo kita di teras kosan.

“Oooh, di bank xxx, banyak duit dong ya kerja di bank”

Ini nih persepsi masyarakat yang entah kenapa mendarah daging sampe sekarang. Bahwa kerja di bank itu udah pasti banyak duit. Ya emang bank itu tempat nyimpen duit, tapi kan ya bukan punya kita juga, itu kan punya nasabah. Tapi kalo di doain banyak duit sih, gue aminin. Hehehehe…

Lanjut…

“Nah gini nih, abang tau kan acara IMB?”.  Nyebutin salah satu acara di stasiun televisi swasta yang ceritanya mencari bakat-bakat indonesia.

“Bisa kan kirim sms, dukung kami?”

Gue heran, ini ada 3 emak emak dan satu abege labil ikutan IMB. Mereka ngapain di IMB? Break dance, Nyanyi, Sulap, Ngelawak, apa Nari Tor Tor…

“Hah? Oooh boleh lah, berani bayar berapa sama saya buat di dukung?” Gue sambil cengengesan. Padahal gue ikhlas buat ngedukung mereka kalo beneran Nari Tor Tor.

“Ah, bang, gitu aja pelit. Kan orang bank, duitnya banyak, beli pulsa lah yang banyak”. Si kampret masih aja bawa bawa orang bank.

“Udah duduk sini dulu, kita ngobrol ngobrol”. Dari tadi gue sambil berdiri bikin mie.

Demi mempercepat waktu dan males juga di promosiin suruh ngedukung yang bahkan nonton tv aja gue jarang, dan berhubung mie instan udah mateng gue ngeles dengan elegan.

“Eh, maaf saya makan dulu ya di kamar”. Kata gue sopan.

“Udah lah bang, makan sini aja sambil ngobrol”. Masih ngotot.

“Gak usah saya di kamar aja, lagi gak enak badan”. Gue masih ngeles.

“Ah abang ini, ya sudah lah. Jangan lupa ya kirim sms dukung kami ketik IMB [spasi] $%#%^*. Gue gak denger udah keburu kabur ke kamar.

Dalem kamar, gue heran masih aja ada orang yang rela jauh jauh dari pulau seberang demi jadi artis di jakarta. Yah namanya juga idup, jadi artis pun asal halal sih oke oke aja.

Besoknya di dapur tertempel poster dengan gambar bocah-bocah dengan gaya ala boiben. Oooh ini toh, ternyata kontestan nya. Jadi yg kemarin itu keluarga nya yang ngedukung. Hmm… baru ngeh gue.

Dan kesini kesini kosan jadi makin rame ada bocah bocah boiben yang lari larian dan banyak orang yg menjajah meja makan yaitu keluarga nya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: