diyas journal

a story, a poem, and a whatever

Kisah Si Kuskus Malang

Emang gw punya temen gemblung semua, pada aneh aneh kelakuannya, heran sih, kenapa bisa temenan sama mereka tapi seru lah.

Lah terus hubungannya sama kuskus apaan? Ntar diceritain. Disini gw sebutin dulu para pemeran dalam kisah kali ini.

Adil, Ikram, Rio, Bombom, Yayan, Anton, Aw, Ute dan Gw sendiri.

Dimulai dari selesai nonton sidang temen temen lanjut makan makan traktiran yang lulus ceritanya, abis makan balik ke rumah Aw, soalnya pada nyimpen motor disono. Nah lagi asik ngobrol depan rumah, eh si Adil yang pelipis matanya agak codet akibat jatuh dari sepeda, ngelihat sesuatu yang bergerak gerak di atas pager. Gw curiga akibat pelipis mata codet, mata doi jadi agak bener dikit ngelihat segala sesuatu di dunia ini.

Adil pun berkata “Eh eh eh apaan tuh?” sambil nunjuk sesuatu yang bergerak lambat di atas pager rumah.

Kontan anak anak langsung ngeliat ke tempat yang ditunjuk si Adil ini, semua terkesima. Ada apakah gerangan?

Ternyata ada sesosok makhluk berbulu yang bergerak sangat lambat dengan mata belo, kirain sih kucing, tapi koq jalannya aneh, kata si Ute “Ih itu sih kuskus”. Kuskus kalo gak salah semacam binatang gitu.

Dan dimulai lah perdebatan antara kita.

Yayan dengan semangat “TANGKEP, TANGKEP !!!”

Rio juga komentar “Wah, bisa dijual tuh” (maklum otak orang padang, duit mulu yang dipikirin)

Lalu kami sibuk mau nangkepin hewan tak berdosa itu, ada yang pake sapu, tempat sampah, dan segala macem.

Pertama Yayan yang maju, pake sapu, gak tau mau ngetok pala si kuskus ato mau nyuruh dia turun, anehnya si Yayan, sambil siul siul gitu, maksudnya biar si kuskus nurut trus mendekat, bego juga dia, emangnya burung, pake disiulin segala. Si Anton tereak “Jatohin aja Yan, jatohin aja !”. Yayan pun keder, dan ngebales “Koplok, kalo gw jatohin trus nemplok di muka gw gimana !!!”. Dan si kuskus pun bermanuver menghindari serangan senjata Yayan berupa sapu, dan ngumpet di balik pager.

Si bombon dateng, “Ada apaan ini?”. Anak anak jawab, “Ada Kuskus bom”. “Wah kuskus? bisa dijual itu” sahut Bombom. Emang otaknya duit semua ini bocah bocah.

Nah kali ini Gw, Anton, dan Ikram nyoba manjat manjat pager, buat memantau kemana si kuskus ngumpet. Tapi emang cerdas tuh si kuskus, kabur ke daerah belakang rumah si Aw dan si Aw dengan semangat membara ke belakang rumah sambil diikuti Rio, Ute, Adil dan Bombom.

Di belakang rumah pada ribut nyari si binatang malang itu, ada yang ambil tangga, alat pel yang gagangnya panjang, tempat sampah lah, entah pada buat apaan itu semua. Tapi si kuskus gak juga menampakan batang hidungnya. Trus pada tereak “GAK ADA WOI, JATOH KE SUNGAI KALI !!! “, maklum ada sungai di balik pager itu.

Gw di luar bareng Anton, Yayan, sama Ikram juga ikut manjat manjat sambil nyari tuh kuskus. Otak mistis gw langsung jalan. “Eh, Jangan jangan tuh kuskus, bukan binatang beneran, maksud gw jadi jadian gitu? “, keyakinan gw langsung dibantahkan oleh Yayan yang agamanya cukup manteb, “Hush, parah lo yas, masa jadi jadian sih”.

Dari belakang rumah, si Adil tereak, “Eh ada tuh di balik pager !!! “, doi sambil bawa bawa senter. Si Rio coba bertarung lawan kuskus sekarang, ada celah pager gitu, nah si kuskus udah mulai keliatan kaki depan dan pala nya. Keberanian Rio ini emang keren, dijulurkannya lah tangan untuk nangkep si kuskus, tapi sayang tenaga kuskus itu cukup kuat buat mengalahkan tangan gempal si Rio, alhasil si kuskus lepas dari cengkraman, tapi beberapa bulu sekitar kepala sempet tercabut. Emang kasar si Rio ini.

Sekarang gw yang coba mengadu nasib dengan si kuskus, naeklah ke tangga sambil berharap si kuskus ada, eh beneran ada, dengan bermodalkan tempat sampah, buat wadah kuskus, gw coba tuh, Udah masuk setengah badan kuskus ke tempat sampah plastik itu, tapi kaki belakang nya emang cukup kuat mencengkram kayu di pager itu, sekian lama gw berusaha, yang ada tangan gw pegel, dan kaki gemeteran di atas tangga. Dan lepas kembali lah si doi. Gw jadi curiga si kuskus belajar survival dari mana ini?, insting bertahan hidupnya tinggi banget bro !!!

Si kuskus kembali ke pager depan, seketika kami langsung ngacir ke depan semua. Nah si Adil gak tau maksudnya apaan, dia lepas celana dulu mau nangkep si kuskus ini, dengan modal boxer doank dia mulai berjuang kembali. Si Ikram nyletuk “Adil lu gak cwo gak kuskus semua aja diembat”. Adil ini, gosipnya sih suka sesama jenis.

Si bombom, bak mandor terus maen perintah perintah ngasih nasihat yang sama sekali gak berfaedah buat acara penangkapan kuskus ini. KOPLOK, macam bos aja kau !!!

Si Aw, bongkar kulkas ngeluarin amunisi berupa Apel dan Pisang buat mancing si Kuskus, susah kan tuh mancingnya. Kita ribut banget lah pokoknya, padahal udah malem. Tambah takut kali ya si kuskus, dia ngumpet mulu di balik pager. Si Anton bersabda “Eh, jangan ribut, kuskusnya ngerti Bahasa Indonesia, ntar takut dia” emang gak salah si Anton ini berotak cerdas (dalam pelajaran kuliah, dalam pelajaran di alam luas ini ya sama aja kali cekak otaknya, masa kuskus bisa Bahasa Indonesia, nyang bener aje Mas !!!)

Dengan sabar dan penuh kasih sayang Adil terus menyodorkan buah tadi, akhirnya si Kuskus luluh juga dengen kebesaran hati dan kesabaran serta perjuangan tak kenal lelah dari sang Adil. Tuh kuskus mau juga makan Pisang, dipancing dikit dikit sampe bisa ditangkep. Dan “HEP !!!” berhasil ditangkap lah si Kuskus itu. Gw ambil akuarium bekas ikan, ternyata gak muat, jadi pake kardus bekas buat nampung tuh kuskus.

Nah ini sedikit penampakan si hewan malang itu

Si Kuskus Malang

Sempurna sudah perjuangan kami hari ini, akhirnya tertangkap juga si Kuskus berkat kerja keras dari :

  • Adil dengan kasih sayang dan cintanya terhadap hewan ini,
  • Bombom yang cuma perintah perintah doank,
  • Ute yang udah gak sabar pengen ngelus si kuskus,
  • Yayan yang mengecewakan karena takut sama kuskus padahal mantan ketua BEM (lah, apa hubungannya?),
  • Aw yang selalu sedia amunisi,
  • Anton yang berusaha berkomunikasi dengan BAHASA INDONESIA dengan si kuskus,
  • Rio yang sedang mikir berapa harga kuskus ini kalo dijual,
  • Ikram yang ngatain dan ngeledek Adil, dan
  • Gw yang masih yakin tuh binatang jadi-jadian.

Dan, masalah pun timbul. Siapakah Yang Bakal Miara Kuskus Itu? semua saling tunjuk, dan sesekali nyalahin si kuskus, kenapa dia pake acara lewat segala, kan jadi pengen nangkep kita.

Memang malang nasibmu Kus, di temukan oleh manusia manusia tak bertanggung jawab. Dan setelah gw selidiki, itu namanya KUKANG dan bukan KUSKUS.

Jadi Yang Tolol Siapa ?

Advertisements

6 responses to “Kisah Si Kuskus Malang

  1. donpraj January 28, 2011 at 12:51 pm

    wah..jadi ini kuskus, eh kukang itu.

    lo post aja skalian perbedaan kuskus ama kukang, biar pada baca anak2 :p

  2. sddss March 31, 2011 at 2:28 pm

    Sini Dah gwe Bayarin 100 Ribu mau Kagak?

  3. dimas freenest bikers May 23, 2012 at 6:33 am

    gan gue bayarin mau ga? 089601136221

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: