diyas journal

a story, a poem, and a whatever

Balada Seorang Manusia Yang Gak Pernah Puas

Ini emang cuma gue yang ngerasain apa gimana gitu, yang laen sih gak tau, tapi ya dirasain sendiri sama diri gue sendiri, jadi diri gue ngerasain sesuatu yang belum tentu atau bahkan sama dirasakan oleh yang laen juga, jadi si diri dan si rasa…

Kelamaan…

Oke, intinya gini, dulu dari pas gue kecil selalu aja gue pengen cepet gede, kenapa? soalnya gue menganggap orang2 yang udah gede itu keren. Keren darimana maksudnya, maksudnya dulu gue ngerasa kalo orang gede itu biasa ngelakuin segala sesuatu dengan bebas tanpa larangan. Contohnya gini nih.

Case 1

Pas gue TK gue sirik banget liat anak2 SD, yang pake seragam Putih sama Merah, trus kalo mau sekolah pagi2 ada mobil jemb… jemputan yang ngejemput ke rumah2 mereka, trus pada naek dan udah ada temen2 di mobil itu, sambil becanda2 seru. Sebagai anak TK yang seragamnya masih warna warni, dan di sekolah kerjaannya nyanyi2 doank, trus klo berangkat jalan kaki, gue suka ngerasa cupu abis. Dan kepengen cepet2 masup SD.

Case 2

Gue udah masup SD, pake seragam Putih Merah, udah naek mobil jemputan yang banyak temen2, dan apakah gue udah ngerasa keren? Belum, gue masih ngerasa anak ingusan. SD kan ada 6 kelas tuh dari 1-6, dan itu banyak banget yang style berbusana nya sama, klo tren 1 hal, pasti besok nya semua ngikutin, gue gak terima, gue ngerasa jadi pasaran. Dari mulai tren sepatu yang ada lampu nya, sampe tren botol minum yang rata2 sama, klo gak sama pasti diledek. Karena gue gak suka hal2 mainstream gitu, gue jadi kepengen cepet SMP, kayaknya asik aja gitu, model rambut udah pada mulai stylish, sepatu gaul, dan banyak ekskul yang keren2.

Case 3

Akhirnya gue SMP, berseragam Putih Biru yang agak lebih eye catching, dibanding bocah2 cebol berseragam Putih Merah itu, gue nyoba2 semua ekskul biar gue berasa keren, basket, volly, baris-berbaris, dan OSIS (Orang Sinting Ingin Sekolah). Dengan ikutan gituan gue jadi berasa punya andil dalam hal tahun ajaran baru, bisa jadi petugas dan panitia yang ngadain acara ini itu buat penerimaan adek2 kelas, plus ngeceng tentunya. Ngeceng !!! umur segitu? ya maklumlah lucu2an doank. Tapi mulai kelas 3 SMP, gue jadi ngerasa gak keren, di umur segitu kan pertumbuhan hormonal lagi oke2nya tuh, istilahnya akil balig kali ya. Masih pake celana pendek tapi pertumbuhan bulu kaki mulai gak sante, gue mulai tengsin klo naek angkot. Coba bisa pake celana panjang, pikir gue. Eh ada anak SMA yang pake celana Abu2 panjang, wah oke nih, tuh celana bisa nutupin si bulu2 yang mulai liar berkembang biak. Jadilah gue mengidolakan pengen SMA.

Case 4

Jreeeeeng !!! gue anak SMA, bercelana panjang, bawa tas santai, dan gak bawa buku banyak2, udah boleh bawa motor, biarpun cuma motor bebek, yang penting, bawa kendaraan. Hahahaha !!! Di umur segini udah wajar kalo gandeng2 cewek, udah wajar kalo menunjukan kejantanan dengan ngerokok, klo ada yang nanya,

“eh lu ngerokok gak?” | “wah gue gak ngerokok” | “ah payah lu dasar banci”.

yang justru belakangan gue tau, bahwa banci yang gak jantan sama sekali, semuanya ngerokok. Udah wajar juga, kalo sering nongkrong di mall, warnet game, dan cafe2, tapi entah kenapa belakangan tempat2 tertentu ngelarang siswa2 berseragam masuk tempatnya. Beuuh, jadi gak keren donk, klo pulang sekolah gak nongkrong ato ngopi2 di cafe gitu? atau gak apdet status di social media? Coba bisa pake baju bebas. Mulai mikir, kayanya klo udah mahasiswa asik ya, bebas sebebas bebas nya, baju bebas, mau masuk kelas apa gak terserah, banyak libur, rambut boleh gondrong, gue harus kaya gitu. Keren.

Case 5

Bwahahahahaha !!!, Hey !!! gue mahasiswa nih, udah dewasa, udah gak ada yang bisa ngelarang2 lagi, mau pake baju apapaun ke kelas terserah gue, ngerokok di depan kelas terserah gue, mau bolos ya urusan gue. Beuuuh, gue ngerasa keren abis, klo kenalan sama brondong SMA, contoh :

“hai cewek, anak SMA mana? boleh kenalan?” | “eh, aku SMA X, kenalan? boleh? kakak dari mana?” | “oh, gue mahasiswa Fakultas Ekonomi Jurusan Peternakan Saham dari Universitas Menuju Puncak Sudi Mampir Sukses Makmur” | “wah, kayaknya keren tuh kak? nama Universitasnya aja panjang, pasti yang kuliah disitu pinter2 tuh” | “oh ya pasti donk, susah loh masuk situ”.

Hal ini berlanjut ke si cewek cengar cengir dan tukeran nomer hape dan nganterin pulang. Gue seneng banget udah mahasiswa, pemerintah aja gak berani, tinggal di demo aja kalo macem2. Puas? ternyata gak juga, semuanya gak seindah yang dibayangkan, tuntutan tugas dan ujian yang sama sekali gak bisa diajak kompromi dan gak sopan tiap semester menghantui, ditambah dosen2 ngehek yang jarang masuk tapi pas ujian ngasih soal susah. Kalo gak lulus, ngulang semester depan. Njrit, ngeselin, gue bertekad harus cepet lulus, eh masih aja disusahin sama Skripsi, dan skripsi emang bener2 bajingan, udah susah, ngabisin banyak duit, dan hal2 gak menyenangkan lainnya. GUE HARUS CEPET ANGKAT KAKI DARI KAMPUS INI, GUE HARUS CEPET LULUS !!!

Case 6

Fiuuuh, akhirnya gue lulus juga, wisuda dan toga jadi saksi kelulusan gue, senang bukan main, udah bisa lepas dari segala kurikulum bangke dan ujian2 tahik. Orang tua bangga, anak nya udah lulus. Nah abis kuliah ngapain? Nah disini gue galau, ngapain yaaaa? kerja oke juga kayanya, dapet duit, bisa pake baju formal, duduk di ruangan AC gak kepanasan. Hmmm… oke itu gue jadiin tujuan berikutnya, gue luntang lantung berbulan bulan, cari tempat kerja yang mau nerima lulusan pas2an macam gue. Sempet putus asa, tapi gue gak nyerah demi dapet kerjaan yang menghasilkan uang. Finally, tuhan ngasih jalan, gue dapet kerjaan. Gak langsung keterima sih, mesti lulus pendidikan juga selama berbulan2, tapi setidaknya gue dikasih kesempatan, senangnyaaa, akhirnya gue bisa cari duit sendiri, beli apapun yang gue mau, dan gak nyusahin orang tua. Dimulailah pendidikan itu semuanya mengenai kerjaan yang ntarnya bakal gue hadepin. Etapi pas gue alamin, ini udah mulai bener2 gak sopan !!! Padatnya jadwal sangat2 gak sopan, dari pagi sampe malem, beuuuh !!! capek banget, kasur cuma sempet ditidurin beberapa jam doank. Gue stress !!! otak rasanya kepenuhan, mau pecah. Saat istirahat gue pergunakan baik2 buat simpen stamina. Gue mikir gue mau jadi apa lagi ya? semua jenjang hampir semua gue rasain, apalagi donk? Apa gue kepengen sukses? berkarir? berkeluarga? hidup nyaman dan tenang? itu semua harus, tapi yang gue pengen cuma satu di saat seperti ini. Apa? Yaitu…

Gue pengen balik jadi anak kecil lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 414 other followers

%d bloggers like this: